Jumat, 07 April 2017

PANTUN SEKOLAH SD/SMP

MENULIS DAN MEMBUAT PANTUN

Pantun Sekolah

Di antara berbagai karya sastra lama Indonesia yang sangat terkenal adalah pantun. Pada mulanya, pantun adalah senandung atau puisi rakyat yang dinyanyikan. Bahkan sampai sekarang masih dinyanyikan, seperti dalam acara perkawinan di DKI Jakarta dengan budaya Betawi (Palang Pintu). Dalam kesusastraan Indonesia, pantun kali pertama muncul dalam "Sejarah Melayu" dan hikayat-hikayat populer yang sezaman.
Dalam membuat sebuah pantun ada bebarapa syarat yang harus diperhatikan. Selain itu, dilihat dari isinya pantun itu juga ada bermacam-macam.

1. Syarat-syarat Pantun

    Dalam membuat atau menulis pantun, ada beberapa syarat yang harus dipenuhi, yaitu :
    a.  tiap bait terdiri atas 4 baris,
    b.  tiap baris terdiri atas 8 - 12 kata,
    c.  bersajak a-b-a-b,
    d.  baris pertama dan kedua merupakan sampiran, dan
    e.  baris ketiga dan keempat merupakan isi.

2. Macam-macam Pantun

    Berdasarkan isinya, pantun dapat dibedakan menjadi beberapa macam, antara lain pantun nasihat, pantun teka-teki, pantun jenaka, pantun adat, pantun agama, pantun nasib, pantun perkenalan dan pantun sekolah.

contoh :

a.  Pantun Nasihat

     Berakit-rakit ke hulu
     Berenang-renang ke tepian
     Bersakit-sakit dahulu
     Bersenang-senang kemudian
     
     Rambut dikuncir memakai pita
     Pita bagus merah muda warnanya
     Begitu banyak nikmat pada kita
     Janganlah lupa mensyukurinya

b.  Pantun Teka-teki

     Kalau puan, puan cerana
     Ambil gelas di dalam peti
     Kalau tuan bijaksana
     Binatang apa tanduk di kaki

     Burung nuri burung dara
     Terbang tinggi ke taman angan
     Cobalah cari wahai saudara
     Makin diisi makin ringan

c.  Pantun Jenaka

     Elok rupanya pohon belimbing
     Tumbuh di dekat limau tungga
     Elok berbini orang sumbing
     Biar marah ketawa juga

     Danau setu banyak gelatik
     bola melayang bola pimpong
     Kamu itu memang cantik
     Tapi sayang giginya ompong

d.  Pantun Adat

     Lapun melapun ke Inderagi
     Singgah sebentar ke belipuh
     Ampun hamba tegak berdiri
     Ujudnya duduk dengan bersimpuh

     Pokok pinang tanam adat
     Puyuh kini berlari-lari
     Marilah kita junjung adat
     Tunggak budaya semai di hati

e.  Pantun Agama

     Asam hadis asam gelugur
     Ketiga asam riang-riang
     Menangis di pintu kubur
     Teringat badan tidak sembahyang

     Pulau bangka penghasil timah
     Sangat cantik anak rusa
     Ngakunya seorang muslimah
     Pakai jilbab saja tidak bisa

f.  Pantun Nasib

    Asam pauh dari seberang
    Tubuhnya dekat tepi tebat
    Badan jauh di rantau orang
    Jika sakit siapa mengobat

    Hari libur tidak kemana
    Mau pergi nunggu yang jemput
    Apa kabar adik disana
    Ini abang bersihin rumput

g.  Pantun Perkenalan

     Dari mana hendak ke mana
     Dari Jepang ke Bandar Cina
     Kalau boleh kami bertanya
     Bunga yang kembang siapa punya

     Nasi uduk lagi anget
     Belinye di samping jalan
     Yang lagi duduk cakep banget
     bolehlah kita berkenalan

h.  Pantun Sekolah

     Parang tajam tidak berhulu
     Kalau lah rusak buat yang baru
     Bila belajar tekun selalu
     Jangan ingkar nasihat guru

    Masuk hutan pergi memburu
    Masuk kota membeli pepaya
    Anak baik menghormati guru
    Berbakti juga pada orangtua

    Biarlah sehat minum jamu
    Lampu kecil mulai redup
    Bersungguh-sungguh mencari ilmu
    Ilmu didapat menuntun hidup

    Disana gunung disini gunung
    Ditengah-tengah gunung ada raja
    Kesana bingung kesini bingung
    Lebih baik ke sekolah saja

    Galah perang melawan galah
    Burung pelatuk mati di tengah
    Jika kau tidak masuk sekolah
    Ayah bunda pastilah resah

    Jika pergi ke tanah datar
    Jangan lupa kembali berlabuh
    Jika kamu ingin pintar
    Belajarlah sungguh-sungguh

    Ke Pekanbaru membeli ulos
    Kain ulos bergambar gitar
    Anak sekolah jangan membolos
    Jika membolos tidak menjadi pintar
  
    Ada ubi ada talas
    Enak dilidah masak direbus
    Walau punya otak cerdas
    Harus ibadah berjalan terus

    Buah cimpedak ada dipagar
    Ambil galah tolong ulurkan
    Saya anak baru belajar
    Kalau salah tolong tunjukkan

    Tanam padi tengah sawah
    Pesawat lepas landas
    Pagi hari pergi sekolah
    Pulang jadilah anak cerdas

Demikian beberapa contoh pantun yang sekiranya dapat bermanfaat bagi kita semua maupun dari anak-anak kita yang sedang mencari beberapa contoh pantun ataupun pantun sekolah.

Artikel Terkait


EmoticonEmoticon